serangan fajar

kemarin baru aja pilkada jabar. katanya sih jumlah pemilih nya mencapai 29 juta..iyah, kecuali gw yang ngga bisa milih gara2 ujian. pada hari minggu, 13 april 2008, gw ke gereja pagi2. misa mulai jam 7, okelah, gw rada telat berangkat. hari masi pagi, masi seger bener dah….

setelah naik angkot cisitu, gw naik angkot kelapa-dago menuju borromeus, diangkot itu ada 3 orang. sopir angkot (iya lah), seorang bapak yang duduk di sebelah si sopir dan seorang ibu2 yang kayanya abis belanja di pasar simpang. sambil nunggu angkot tiba2 bapak yang duduk di sebelah sopir itu berkata (kita sebut aja, bapak 2)ke ibu2 tersebut.

“wah, masi pagi ni. ibu ga milih bu?”

“ah, iya entar lagi pak”

*harap dicatat, percakapan ini dalam bahasa sunda, yah,,,gw ngerti dikit2, jadi jangan percaya2 banget ama tulisan gw, yah..anggap aja bener*

“lah, eneng ga milih?”bapa itu bertanya pada gw

“seharusnya milih, pak. tapi gak bisa pulang.lah, bapak sendiri?” gw bales bertanya pada bapak 2.

“iya neng, bapak mah gini2 aja(aga ga nyambung si sebenernya). kita mah yang orang kaya gini, udah bosen. denger janji2 kaya gitu2 aja. yang mau jadi gubernur aja itu2 doang, satu periode sodaranya, periode selanjutnya temennya, yah..muter2 aja neng.”

terus bapak sopir menyambung,

“iyah, kalo eneng mah mahasiswa seharusnya bisa negor dong, yang mau jadi gubernur. masa setiap mau dipilih, bagi2 duit aja. emangnya kita nggak punya harga diri?gini2, miskin2 juga, kita punya harga diri. kalo ngasih kaos aja mah nggak masalah, kalo udah ngasih duit?emang sih pasti bakal diterima, tapi kan gimana gitu, kita butuh tapi ada rasa bersalah waktu makenya. politik kaya gitu mah ga bakal bisa ilang, orang nggak ada yang ngawasin, ya mereka lanjut aja..”

lalu, si ibu menyambung lagi,

“iya neng, mahasiswa aja lah yang bisa gerakin rakyat. kita mah udah pada tua, bodoh lagi. makanya seharusnya kalian2 yang ngawasin pejabat. tapi ibu tetep milih. menurut ibu mah, kalo bukan kita yang milih. sapa lagi? lagian apa susahnya tinggal dateng ke tps.tapi ya itu, kadang males kalo bener gak ada perubahan.”

“iyah, dari jaman dulu, tetep aja. pemimpin gonta-ganti tapi harga ga turun2. sama ajalah. jadi pilkada cuman jadi kewajiban aja.yang penting nyetor muka sama pa rw, nyumbang suara. makanya, mahasiswa dong, bikin perubahan” kata bapak 2. bapak sopir mengangguk2 setuju.

sayangnya setelah itu, gw musti turun karena udah sampe. tapi yang gw tangkep dari pembicaraan singkat itu adalah betapa rakyat ingin perubahan, mereka mungkin memang bodoh, udah tua, tapi mereka masi ingin perubahan yang signifikan di Indonesia. apalagi mahasiswa, yang mereka anggap bisa membawa perubahan di sini. seharusnya kita sebagai mahasiswa sadar untuk memperbaiki Indonesia walaupun dengan cara yang kecil.mmm apa ya ???

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s