menerima orang satu paket

hal itu yang dikatakan sama temen gw, Gina pada suatu ketika. pada saat itu sih gw iye-iye ajah, tapi baru sekarang gw membenarkan apa yang dia bilang itu.. ternyata menjalaninya ngga semudah itu dan … apa yaa…

satu hal yang gw pelajari banget dari relationship adalah hal ini. menerima orang “sepaket”. kita ngga cuman tau seneng2 bareng dia, ketawa2 bareng dia, tapi kita juga harus siap untuk susah bareng dia, nangis bareng dia atau pun kalah bareng dia.

1. dia nyebelin, egois, suka marah2 sendiri dan pada saat kita mau bantu, ko malah marah???
inget dong, dia juga punya kehidupan, punya masalah sendiri, punya sisi pribadi nya juga. kalo emang dia lagi bertindak kaya gitu, lebih baik, diemin aja dulu. kita disitu cuman orang luar yang baru beberapa lama masuk ke kehidupannya dia. mending kita biarkan dia sendiri dulu. kalo udah tenang, baru deh tanya, sukur2 bisa bantu. jangan jadi orang yang sok bersimpati dan sok2 bantuin. percaya deh ada kala dia pengen sendiri. begitupun juga kita….

2. dia ngga seperti yang kita harapkan selama ini.
inget dong, dia juga manusia, yang ngga sempurna. kita juga. misalnya kita pengen banget punya pacar yang anak band, sementara pacar kita itu boro2 maen musik,,,nada aja buta banget. trus kita terobsesi untuk “membuat” dia menjadi anak band seperti impian kita selama ini.
sebelum itu, inget dulu, kita dulu mau menerima dia karena apanya?? karena skill band nya dia ? atau karena dia adalah seseorang yang baik sama kita, selalu ada di saat kita susah, selalu care sama kita…
dia juga pasti punya pacar impian. tapi kenapa dia kok bisa nerima kita apa adanya dan adanya apa. sementara kita selalu ngotot menjadikan kita seseorang yang selalu kita impikan..mending berhenti aja dan mulai menerima dia apa adanya dan adanya apa..terimalah dia sepaket…

3. dia suka bikin malu (menurut kita)
pake baju yang kusut ke kampus, selera musik yang aneh…okelah itu emang dia, tapi selama dia ngga teriak2 sepanjang jalan atau pake celana renang ke kampus, ya ngga papa lah…kita ingetin aja dia, sebagai pacar yang baik…hehehehe…atau kalo emang bener2 udah mengganggu kita, bicaralah baik2. segala sesuatu kan bisa diomongin baik2 kan…ngga perlu teriak2 marahin dia di depan umum, kalo gitu, pasti bakal dapet award sebagai pasangan paling malu2in of the year..selamat de..

4. dia kekanak2an (lagi2 menurut kita)
yah namanya masi tahap pacaran, pasti lah ada dikiiiit manja2nya..ya itu oke lah, tapi kalo udah mulai “malesin” dan udah mengganggu hidup lo, kembali lagi, langkah utamanya adalah,,, bicara!!! bukan ngambek atau ketus sama dia biar dia sadar kalo tindakannya kekanak2an. intinya banyak komunikasi. bener kok yang dibilangin sama majalah2 remaja masa kini (duile)

intinya adalah…menerima orang sepaket. apa pun dia.. terimalah dia apa adanya dan adanya apa, dia emang manusia yang ngga sempurna, tapi kita juga. itu aja kok..dan yakin lah kalo dia emang orang yang saat ini Tuhan kasih buat kita…dan hidup akan kembali indah…

mudah2an si tulisan ini bisa bikin kita untuk (kembali lagi) menerima orang satu paket

Advertisements

4 thoughts on “menerima orang satu paket

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s