my guardian angel : the long and winding road

[senin 0700]


suara ayam membangunkanku. sejenak aku bingung. dimana sih ini?. sejurus kemudian aku ingat. oh ya, aku berada di sebuah kota nun jauh di selatan jawa.

sambil menegakkan badan, aku berusaha mengingat-ingat. kemarin, semalem. what i’ve been through. oh ya, aku naik kereta api, turun di stasiun bergaya lama dan naik bus trans untuk sampai sini.

aku tahu, banyak yang akan mencari ku. aku tahu, banyak yang tak tahu aku dimana. aku tahu, karena aku berusaha melarikan diri dari kalian, dari semua.

[0730]

aku beranjak dari tempat tidur. membuat teh. untung bapak ibu punya rumah di sini.
aku lalu melangkahkan kakiku ke arah kulkas, masih adakah makanan di sini?. huff, kosong. berarti aku harus ke pasar. hari ini dimulai dengan berolahraga naik sepeda ke pasar.

-1000-

Indonesia! akhirnya gw injek juga ni lantai bandara. welcome home baby….

[1200]
akhirnya selesai makan siang. aku ingin buka internet. menyapa teman di dunia maya. di dunia nyata? lebih baik tidak. sejam telah berlalu dan aku pun merasa mengantuk. ah mungkin tidur sejenak akan memberiku inspirasi tentang dia. mungkin.

[1500]
Regia. dia yang mengisi otakku berulang kali. seperti oase di padang pasir, dia segarkan ingatanku ketika mengenangnya. tapi bukan saat yang tepat untuknya. ingat, aku di sini untuk apa. bukan untuk dia yang pasti.

(1730)

macet. kenapa sih? males banget kalo nyetir tapi macet gini. mau mobil semahal apa pun kalo kena macet ya sama aja. gw kembali memutar lagu dalam ipod yang udah tercolok di mobil. lagu dari owl city kembali mengalun, menemani gw di tengah kemacetan tanpa akhir ini.

gila gila gila. masa cuman ke PIM aja macet. kesel banget gw. cuman gara2 ngga enak aja ada Riani yang baru dateng dari ostrali dan mau ketemuan, jadi menambah dosa gw aja ni di sore2 ini. kenapa musti ke PIM sih, jelas2 jauh dari apartemen gwe!!!!!!

-1830-
mana tu anak??? sendirian di sini membuat gw jadi kaya nunggu kekasih yang tak kunjung tiba. kembali pandangan sebel gw layangkan ke 360 derajat mall ini. OMG, What a…. !!! i hate this condition, should i wait for him again? padahal cuman mau cerita2 sama temen lama. ada satu hal yang menggangu otak gw. keep on running in my lovely head. Araga. karena cuman dia yang gw tunggu, karena cuman dia yang bisa bikin gw dapetin semua hal yang sekarang ada di genggaman gw. I’ve already said that, okey… 1 hour.. should I ?

waiting for u isn’t a mistake but maybe such a wrong way..

(jumat 0730)

okei. hari ini jumat, besok sabtu dan gw bebas! bebas dari semua kerjaan setan ini. bebas dari tanggung jawab keparat ini. banyak hal udah da di pundak gw, sampai kadang gw pengen lepasin semua nya. okei. ini bukan cerita cengeng remaja. tentang seorang cowok yang kaya, ganteng, dan jadi idola. gw ngga kaya cuman sialnya sekarang gw harus meng-handle perusahaan, gw ngga ganteng, cuman dengan sialnya gw harus berdasi tiap hari, gw nga jadi idola tapi sial banget kalo gw kemana2 pasti ada yang mengenali gw

“oh itu penerus perusahaan….”

“masi muda ya, udah punya pacar belum?”

sial sial, seribu sial. karena takdir ngga bisa di ubah. gw harus bersyukur.

*1100*

telaaaaaaaat!!!!! kenapa gw selalu telat, usia 24 ngga membuat gw sedikit lebih baik. okelah kalo gw di Indonesia, tapi ini engga. untung untung kantor deket. iya, deket sama stadion, bukan deket ama rumah gwe. mengadu nasib di eropa emang sulit. udah bertahun2 gw masi dudul begini. tapi gw bangga, at least gw sebagai orang Indonesia pertama di posisi ini.

{1700}

damn, whaat a day! hating this day can’t change my luck today. sometimes i wish i could find another city to live. first i had a bad dream so i came late.  the professor welcomed me with “special” quiz. moron! i couldn’t finish the test. damn! but somehow, i missed my girl out there.

[2130]

lembar demi lembar di komputer membuatku terhanyut di dalam dunianya. lembaran maya ini menggiringku menjadi seseorang yang lain di sini. sudah hampir seminggu aku di sini. mengingat waktu liburan di masa kecil. kangen pulang ke rumah. karena aku tahu, ada dia di kota itu, ada semua kenangan tentang dia. dan kini aku ingin melanjutkan hidupku di tempat yang jauh darinya. jauh dari Regia. beberapa kali aku mengabaikan panggilan darinya. aku di sini masi berjuang untuk hidup yang baru bersama seseorang yang aku kagumi, Araga.

-minggu 0700-

“dek bangun!”

“uuuh ada apa si mah.. ” gw menjawab males. masa minggu2 dibangunin pagi.

“kamu jaga rumah ya sama Radian.” kata mamah sambil menyebut adikku yang masi smp.

“lah emang pada mau kemana sih?”

“ke rumah oma bentar, kayanya oma sakit” mamah kemudian beranjak dari tempat tidur.gw mengusap2 mata, sambil melihat mamah membuka tirai pink kamar. okei, gw suka banget pink. semua barang di kamar gw yang berukuran 6x4m ini didominasi warna pink. kamar mandi yang terletak di dalamnya juga berwarna pink. hmm..mungkin harus nambahin lampu rias imut yang kemarin gw liat di PIM kali ya..

gw langsung beranjak ke samping tempat tidur, ada meja di sana. ada kulkas kecil di bawah meja tersebut dan gw langsung mengambil kopi starbucks botolan yang ada di sana. sumpah, enak banget minum kopi dingin pagi2.

beberapa menit kemudian tv menyala. yep! tv plasma tipis yang udah gw hias pinggirnya jadi warna pink mulai memberitakan keadaan dunia pagi itu. sambi lminum kopi dingin, dan tiduran di tempat tidur empuk, gw mulei merambah dunia lewat tv.

ngga beberapa lama, tv menyiarkan acara olahraga dunia. ada sepakbola eropa.

gw terhenyak sendiri di atas tempat tidur. sepakbola? duh kangen, kangen sama dia…..SANGAT!

{senin 0800}

oh damn!… where is my wallet?? my brown wallet is gone, maybe fell when i went to college yesterday. oh God, i dont have money now, i dont have ID now. hmmm… maybe this day, i’ll skip the class and go to police station. especially then, her pict was in my wallet.

*1200*

fiuh! akhirnya lunch juga. hari ini ribet banget. gara2 minggu2 kemarin harus keliling ke kota2 di seluruh negeri ini, jadi sakit lah gwe. masuk angin lah si badan gw ini. emang dasar orang Indonesia! pengen banget free, ngga ada match dan balik ke Indonesia. semua orang bilang kerjaan gw enak, udah tinggal di luar negeri, sukses, dikenal orang di indonesia, bergaji gede dan ketemu sama orang2 keren yang dipuja di seluruh dunia. tapi guess what, cape!!!!! lo harus menjaga segalanya di depan orang seluruh dunia. lo harus punya manner, attitude, dan respect. nama lo diperbincangkan di kolom2 gosip soccer seluruh dunia. sesuatu yang ngga gw bayangin ketika menerima job ini.

gw inget bener waktu itu, ketika gw dan adek gw menang satu kuis di radio Jakarta. berkat kita ber 2 yang suka banget sama sepakbola, kita akhirnya maju terus sampe babak finalnya lah! dan di sana, kita menang!! hadiahnya ngga tanggung2, trip to europe. dari mulei Inggris, Perancis, Spanyol sampe Italy. negara2 yang terkenal karena sepakbolanya. di dalam trip selama 3 minggu penuh itu, kita bakal ke markas2 tim bola di negara itu. dan gara2 menang kuis itu lah, gw mendapatkan pekerjaan ini. sebagai seorang asisten pelatih tim sepakbola ternama di Turin, Italia.

[1400]

aku mengirim email ke temen yang ada di sana, memberitahukan kedatanganku minggu depan. ya, minggu depan aku akan kuliah lagi. akan kuliah di tempat yang jauh dari Indonesia. telah sebulan aku libur. Indonesia menyimpan berjuta arti. salah satunya adalah Regia.

aku kembali mengingatnya. ketika dia memutuskan untuk mengejarku ke benua biru sana. untuk kuliah di tempat yang sama denganku. dengan hartanya yang melimpah secara tidak langsung dia mulai membeli ku. siapa yang ngga seneng coba, ketika hari ulang tahun dibelikan dress dari gucci?

ah Regia, berjuta pesona padamu. berjuta cinta padamu. tapi kenapa dia selalu ada. di sini di hati. semua barang pemberiannya telah aku tolak, aku kembalikan. jujur aku sayang padanya. tapi jarak yang memisahkan kita.

(1900)

mengarahkan mobil menuju rumah emang ngga mudah. susah banget. padahal udah malem dan gw udah cape. akhirnya aku transit dulu di Senayan City. lumayan lah ngopi2 dulu bentar. eh tapi kok gw jadi pengen masak ya…

berbekal iPhone, dan dompet tentunya, gw melangkahkan kaki menuju mall yang hari itu lumayan rame. gw ngga kaget kalo ketemu beberapa temen yang lagi pada maen ato makan di sana. hari ini mau masak ah, jadi ngga perlu jauh2 deh, cukup di food market lantai dasar aja. hari ini kayanya enak makan capcay hangat. mana tadi siang abis ujan lagi. enak juga rasanya masak sendirian di apartemen kali ya.

setelah membayar sayur2an dan bumbu2. gw langsung keluar menuju parkiran. tiba2 ada yang menepuk bahu

“Gi, sombong banget si lu, dipanggil ngga nengok, bikin malu gw aja”

“eh elu, ya mana denger lah, gw lagi dengerin lagu” kata gw sambil menunjukkan iPhone di tangan kanan.

kemudian cewek berbaju merah marun, berkalung perak dan bercelana jeans biru itu berkata,

“mana si Naresh? kok ngga bareng dia?” jantung gw langsung berdegup kencang. Naresh? kenapa dia nanya sih? dia ngga tau masalahnya ya?

“hmm… engga kok. dia dimana, gw dimana. ah elu masa ngga tau Rev.” sahut gw sambil berjalan menuju parkiran. tiba2 Revia menarik lengan.

“idiiiih lo mau kemana? sombong bener. traktir gw keeeek!!! mentang2 udah kaya, sombong yaaaaa…” kata Revia sambil ketawa.

“iya deeeeeh….mau kemana lo, pilih deeeeh, tapi temenin gw taro belanjaan dulu ya” kata gw sambil memandang belanjaan yang keliatannya bakal besok dimasaknya.

-selasa 0700-


*ding* 1 new message from Regia

blackberry ber casing pink itu berbunyi.

Ni, minggu kemarin gw ketemu Revia. dia bilang katanya lo udah lama ngga ketemu Araga ya

melihat pesan itu, gw langsung terduduk. sigap di tempat tidur. apaan ni maksudnya? kenapa tiba2 Regia bilang gitu?

karena males ngetik, gw telpon aja lah.

“apaan si lo? tiba2 ngomong ginian.”

“lah gw kaget lah, tiba2 Revia ngomong gitu. kemarin gw ketemu di Senayan City. trus makan bareng deh. ya dia cerita lah sama gw.”

“ah bukan urusan lo. apaan sih?? bikin bt pagi2”

langsung aja gw tutup pembicaraan itu. males banget deh.mending bikin omelet aja dah. dibanding jadi bt beneran.

Araga. andai dia tau, kalo gw emang suka banget sama dia. andai dia tau kalo gw ngga suka banget sama adiknya.

*1300*

bodoh! ni koran apaan sih? pake nulis kalo gw ada affair sama model Spanyol. amit2 banget! secara gw ngga pernah ke klub yang disebutin di koran itu. gw disini kerja baik2 bung! cari uang buat masa depan, malah dibilang lagi mabok di klub.

ngga biasa dengan kehidupan orang bule, membuat gw kadang kesel banget sama berita2 di sini. di sini seenak udel aja bikin berita. bikin jelek nama orang aja.

udah hampir 2 minggu gw sendirian ni di rumah. balik kerja, sepi. brangkat kerja, sepi. gw ngga cocok sama gaya hidup orang Itali sini. tapi gw akui, negara ini emang indah. ngga nyesel tinggal di sini.

tiap pagi, gw ngga pernah naek mobil, males. mending naek sepeda atau apalah. kalo kuat si, jalan. tadi pagi gw udah seneng2 berangkat kerja, sampe sini baca koran malah jadi bt. sial sial!!!!

Naresh belum pulang. Ardhanareswari nama lengkapnya.

(2200)

*ding* 1 message sent to Naresh

10 menit..

20 menit..

30 menit..

40 menit..

dan gw pun nggak sanggup untuk lebih lama lagi menunggu balasannya.

Days grow longer and nights grow shorter
I can show you I’ll be the one

[hari terakhir di bulan November ini]

hujan. rintik2. dan sepi. aku melangkahkan kakiku menuju sebuah kedai kopi di mall ini. ngga bisa dipungkiri lagi. Malioboro merupakan salah satu daya tarik di kota tempat ku berada. sambil menenteng kamera yang aku lindungi dengan badanku, aku masuk ke tempat jualan kopi ini.

“hot chocomint 1.”

kemudian aku duduk. 5 menit kemudian sebuah mug berisi coklat yang mengebul datang. didampingi dengan 1 donat gula gratis. aku membiarkan supaya agak dingin sebentar. sambil mengecek kameraku. hari sudah mulai malem. sambil memutar otak bagaimana cara untuk pulang, aku melihat-lihat hasil foto ku selama berpetualang di kota ini.  ingiiin deh punya kamera slr bagus. tapi apa daya, uang tak sampai.

setelah mulai dingin, kuminum kopi ku.

(1700)

gw ngeberesin di meja ini sambil mengganti baju menjadi lebih santai. hari ini hendak pulang cepet. setelah memasukan laptop, kertas-kertas dan buku-buku yang harus aku pelajari untuk tender esok hari,gw pun mematikan lampu dan menutup pintu keluar.

*ding* 1 new message

wah dari sapa ni, tumben ada sms jam segini.

It’s always times like these
When I think of you
And I wonder
If you ever
Think of me

‘Cause everything’s so wrong
And I don’t belong
Living in your
Precious memories

-Ardhanareshwari

hah? pikirku sambil berjalan meninggalkan gedung ini.

If I could fall
Into the sky
Do you think time
Would pass us by
‘Cause you know I’d walk
A thousand miles
If I could
Just see you…


Kingsbury- beberapa belas tahun lalu

“Gi. cepet bangun! mau sekolah nggak?” suara mama membangunkan aku

“okei..i can’t have another minute??”

“no sir!”

jadi inget waktu gw kecil, waktu papa masi ditempatkan di jantung ibukota Inggris ini. tiap pagi gw musti pergi sekolah dianter sama mama. waktu SD di London Elementary School dulu, rasanya seneng banget sekolah di kota yang selalu ribuut mulu tiap pagi. sebagai anak tunggal, wajar rasanya kalo gw disayang banget. disayang sih iya, tapi di manja mah enggak.

Jakarta -3 tahun lalu

dulu gw pergi dianter mama, tapi pulang harus sendiri. lumayan juga dari rumah gw di Kingsbury. sebuah daerah di Area 3 London. di sepanjang jalan, kadang gw mampir ke toko, beli lolipop untuk menemani perjalanan gw pulang ke rumah.

gw mulai mengenal Indonesia sejak pulang waktu hari raya. ke rumah Nenek di daerah Jakarta. Rumah Nenek terletak di komplek perumahan, dan Nenek pun akrab dengan tetangga nya. waktu hari raya, banyak tetangga datang untuk bersilaturahmi dengan Nenek, karena gw ada di sana, maka gw ada di sana, maka ikut bantu2 lah gw jadinya.

pada hari raya, ada tetangga sebelah datang ke rumah Nenek, dan waktu itu aku membantu untuk mempersiapkan kue-kue dan minuman. ketika lagi ada di dapur, tiba2 seorang cewek dateng dan ikut membantu gw.

“hei, cucunya Nenek ya?” tanya cewek ber-dress hijau itu tiba2 saat membantu gw untuk menyiapkan gelas di dapur.

“iyah, kenapa emang? udah ngga usah bantu2 lah. kan lo tamu ini.” kata gw sambil mengambil gelas dari kedua tangannya. kemudian dia tersenyum.

“ya pasti gw bantu lah, karena lu mau menghidangkan teh pake gelas.” kata dia sambil ketawa. gw jadi bingung.

“lah kenapa emang?”

“ya pake cangkir laaaah!!! emangnya lu ngga pernah hidup di sini ya??” kata dia sambil menggeleng-gelengkan kepalanya. bau harum parfumnya memenuhi rongga paru2 gw.

“emmm..engga tuh, ini juga baru pertama kali ke sini.” kata gw sambil mengganti gelas dengan cangkir yang udah dia ambil dari rak di samping kompor Nenek.

“lah emang sebelum nya dimana? di Mars??”

“well..lets talk about it later, maybe i’ll treat u a cup of coffee please.”

“well, bring it on boy!” kata dia sambil membawa kue2 dan berjalan dibelakang gwe.

The long and winding road
That leads to your door
Will never disappear
I’ve seen that road before
It always leads me here
Leads me to your door

gw memencet 11 nomer yang dia kasih. pas mau telpon, baru nyadar. what’s her name?

“yap halo!”

“ya. ini cowok yang kemarin lo bantuin buat ganti gelas jadi cangkir. remember me?”

“yap. why? should i remember u? hahahaha…” dia tertawa-tawa.

“no. but u should have remembered me. coz i’ll take u to my fave cafe in town.”

“hmm.. sebenernya gw lagi ada di tempat temen ni. gimana ya?” kata dia kemudian

“gapapa, i’ll pick u up there.” YES!!! berhasil ngajak jalaaaan!!!

“sip, nanti gw sms alamatnya ya, kalo udah sampe, telpon aja. how about that?”

“okei. nanti gw jemput ya. sekarang gw jalan ni!!”

“okei, i’ll wait then.” dia mau menutup teleponnya.

“waiiit!!! btw, i’m regia.”

tut..tut..tut… telat!

[1700-Stasiun Tugu]

akhirnya tiba saatnya aku meninggalkan kota ini. kota yang dahulu selalu kubenci karena suasananya berbeda dengan Jakarta. sekarang aku cinta kota ini. aku cinta denga segala isinya. segala hal yang bisa membuatku merasa bersyukur, segala hal yang bisa membuatku merasa memilikinya.

kereta akan berangkat 20 menit lagi, aku hendak menaiki kereta.

gerbong eksekutif 3. mana ya???

setelah sampai di tempat duduk ku nomer 4A, aku mulai menaruh barang2ku di atasnya. kemudian duduk. lalu aku pasang ipod dan earphonenya.

Jakarta – 3 tahun lalu

“haloooo…”

“ya, gw udah sampe di depan rumah temen lo.”

“okei. gw keluar ya.”

hujan deras di luar tidak menghalanginya untuk ikut dalam undangan gw. akhirnya dia keluar dengan payung hitam nya. dia memakai celana jeans dan jaket. serta sepatu converse warna biru.

“huff sorry, hujan gede banget nih.” kata dia sambil menaruh payung yang sudah di lipat ke dalam kantong plastik. dia lalu menaruhnya di belakang mobil gwe.

“iya. udah kan, kita cabut yak”

“sok lah. kita mau kemana sih?” tanya dia sambil mengusap rambutnya yang basah. aku pun hanya tersenyum.

“i’ve already told u. my favorite cafe! hey, my name is Regia. and u are….” kataku sambil tersenyum menengok kepadanya.

“hooo okeiii…”

sial. susah banget si nyebutin nama aja!

*Minggu 0600*


nunggu orang dateng emang males banget, yah inilah gwe terdampar di bandara menunggu adek gw tercinta yang baru dateng dari Indonesia. mana gw harus ke Roma dulu lagi.

minggu ini Itali cerah, indah banget. dalam perjalanan ke sini, gw ngga lupa untuk bawa kamera. untung si Naresh pulang nya pagi2, jadi ada waktu buat jadi turis sehariaaaan! yes, can’t wait to walk around this city. kadang gw pengen tur Angel & Demon. itu loh bukunya Dan Brown yang settingnya di kota ini.

setelah hampir setengah jam dan kopi gw juga udah mulai habis, Naresh keluar dari pintu International Arrival.

“woi, gimana kabar lu?”

“baik, dingin banget sih. gw ngga bawa sweater atau mantel atau apapunlah itu!!!!!” kata Naresh panik begitu melihat semuanya covered by snow.

“Yes darling, we are in winter now.. where have you been??”

“I absolutely have no idea. it must be forgotten!!! lupa banget kalo winter… so what should we do now?” langsung aja dia gw ajak puter2 Roma. kapan lagi gitu? lagi ada di salah satu kota terindah di dunia, dan semuanya covered by snow. untungnya mobil penyapu salju udah bolak balik bersihin salju jadi mobil gw bisa jalan deh.

“eh mas, kemarin gw sempet ketemu sama Regia.”

“so?” gw membantu dia memasukkan tas ke dalam mobil Fiat kecil gw itu.

“kata dia, Riani…..”

“eh, kita mau kemana dulu nih???” gw mencoba mengalihkan pembicaraan. males gw ngomonginnya.

[1700]

idihhh kenapa aku juga jadi bingung gini ya???

gara2 satu offline message di ym, kok  malah jadi bingung gini. kok jadi pengen balik lagi ke Indonesia, mau ketemu dia!!! tapi kayanya ngga akan sama dia deh.

tapi aku kan besok musti kuliah lagi, musti lupain dia. akhir2 ini udah banyak nostalgia bareng dia. aku yakin kok dia pasti udah lupa ama semua yang terjadi, mungkin ini cuman persimpangan jalan hidup. Tuhan udah menggariskan dia untuk bertemu sama aku dan thats it. setelah lewat persimpangan jalan itu, ya udah. maju terus, ngga pake mundur.

besok masih ada acara lain yang musti diurus. Indonesia, Indonesia… kenapa ya jadi kepikiran terusss… apa yang bisa bikin kita ada “bisnis” lagi sehingga harus ketemuan.

*ding!*

regia_nala is now online

oh God…

*ding*

ardhanareshwari is now offline





4 thoughts on “my guardian angel : the long and winding road

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s